Berlari Saja Tidak Cukup

Tahun 2013 kayaknya tahunnya lari.. Banyak banget event lari dari awal tahun.. Di bulan Mei-Juni ini aja ampir tiap minggu ada event lari. Hari selasa kemaren gue nyetir dari daerah kantor ke SCBD lalu balik lagi ke kantor, di jalan itu banyak banget orang lari sore di sekitar SCBD dan Senopati…

Ada juga kenalan gue yang baru mulai lari, dia bahkan lari sehari dua kali… Alasannya: biar kurus 😀

Masalahnya, berlari aja gak bisa bikin lo kurus. SERIUS..

Gini… Ada 3 hal yang perlu diingat kalo mau kurus (dan sehat). 3 Hal itu adalah:

  1. Latihan
  2. Pengaturan Makan
  3. Istirahat

1 hal aja lo gak jalanin dengan benar, maka 2 hal yang lain gak akan berefek maksimal.

Buat Pengaturan Makan dan Istirahat ntar gue bahas di blog terpisah deh yah, ini soal latihannya aja.

Nah, kenapa lari gak bisa bikin kurus? Karena kalo lo lari sore hari, sumber energy yang dipake itu berasal dari makanan yang udah dimakan seharian.. Jadi bukan pake cadangan lemak. Terus kapan lari bisa membakar lemak? Ada 2 waktu.

  1. Ketika baru bangun pagi dan belum sarapan
  2. Ketika kondisi gula darah rendah setelah latihan beban

Itupun sebenernya gak perlu lama-lama… Sekitar 30 menit dengan intensitas sedang aja udah cukup. Patokannya itu sekitar 65-80% dari detak jantung maksimal.

Biar tubuh bisa membakar lemak yang udah ada, lo harus menambah massa otot. Dengan massa otot yang lebih banyak, maka tubuh membakar kalori lebih banyak.. Bahkan membakar cadangan lemak saat tidur.. Asik kan? Nah cara menambah massa otot itu gimana? Dengan cara latihan beban. Yang juga harus diingat, kelompok otot di badan kita itu banyak loh, bukan Cuma kaki doang. Berlari mungkin akan memperkuat otot kaki, tapi kelompok otot lain gimana? Punggung, dada, bahu, perut? Itu kan juga perlu dilatih..

Gak mau latihan beban karena takut berotot kayak bodybuilder? DUH… Santai aja… Buat bisa berotot itu susah… Lo harus latihan sangat berat dan ngatur makan sangat ketat baru bisa berotot (ini stengah curhat dari orang yang udah bertahun-tahun latihan beban dan gak berotot-berotot banget hahahaha). Perempuan juga gak bakalan bisa berotot kayak laki… Hormonnya beda cuy!

Bahkan ketika lo mau jadi seorang pelari, banyak otot lain yang harus dilatih… Gue ngerasain banget pas lari diatas 10K. Punggung bawah gue pegel! Yup. Otot punggung bawah yang merupakan bagian dari core muscles bersama perut memang harus kuat untuk menopang tubuh selama berlari.

Dr Al Sears bahkan tidak menyarankan untuk jogging.. Dia malah menyarankan suatu metode latihan bernama PACE. Gampangnya kalo dalam konteks lari: Sprint-istirahat-sprint-istirahat diulang2X

Eits jangan salah, gue bukan anti sama lari.. Gue juga masih lari 2-3X seminggu karena merasakan nikmatnya berlari.. Kalo lo berasa ada mental benefit yang didapat dengan berlari, yah silakan aja… Gak mungkin lah gue ngelarang orang lari…

Tapi kalo lo mikir dengan berlari DOANG, lo bisa kurus, coba pikir2 lagi deh.

Jadi, Tujuan Lo Apa? :p

 

@fxmario out

 

 

 

 

Advertisements

One thought on “Berlari Saja Tidak Cukup

  1. Pingback: Gue Gak Mau Jadi Bodybuilder. | Live Fit and Prosper

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s