Jangan Percaya Timbangan

Weight-loss-scale.jpg

Gue yakin lo semua yang baca tulisan ini menjadikan berat badan sebagai patokan. Kalo berat gue segini artinya kegemukan nih, kalo berat badan segitu artinya kekurusan nih. Biasanya dibandingin sama tinggi badan, sehingga perbandingan tinggi badan dan berat itu menciptakan suatu pola pikir yang dinamakan “Berat Ideal”. Ye gak?

Karena kegemukan dan kekurusan itu  gaya hidup sehat pasti ngomongin berat badan. Kalo udah diet teratur, olahraga, dan istirahat cukup, timbangan jadi patokannya. Turun sekian kilogram dianggap tanda kesuksesan. Gak ada perubahan berat dianggap kegagalan. Ye gak?

Padahal

 

YA GAK GITU

Berat badan kita terdiri dari berat otot, air, tulang, organ dalam tubuh dan lemak. Nah. Berat badan di timbangan itu kan menghitung berat total ini semua. Kalo lo mau nurunin berat badan, tentu saja yang kita mau itu nurunin kadar lemak di tubuh. Kalo kita cuma ngeliat angka di timbangan, itu kan gak ketauan kalo ada perubahan, bagian mana yang naek dan yang turun.

Berat badan kita itu berubah2 loh. Dalam sehari aja bisa berapa kali berubah. Misalnya lo nimbang pagi hari abis pipis, belom sarapan. Tentu aja beratnya beda sama nanti malem kalo lo udah makan seharian dan udah terhidrasi lagi karena minum. Gak makan minum apapun selama tidur tentu aja bikin badan lo kurang cairan sedikit, makanya bisa lebih ringan.

 

Okeh, kalo timbangan gak akurat, jadinya harus gimana?

  1. Usahakan nimbang di waktu dan kondisi yang sama. Misalnya kayak tadi gue bilang, pagi hari, sebelum sarapan.
  2. Pake timbangan yang sama di lokasi yang sama. Beda timbangan bisa aja hasilnya beda karena umur timbangan mempengaruhi bacaan hasil beratnya.
  3. Pake timbangan digital, yang bisa ngukur body fat, massa otot, kadar air, berat tulang. Biasanya di gym ada nih. Catet semua, liat perubahannya .

Oh iya, di atas kan gue sempet nyebut kalo perbandingan berat badan dan tinggi itu orang suka nyari berat ideal ya.. Cara sederhananya biasanya tinggi – 100 atau pake BMI. Nah cara ini menurut gue gak valid buat semua kondisi fisik. Ya karena berat badan itu isinya gabungan otot tulang lemak dll tadi. Seorang olahragawan bisa aja BMI nya tinggi karena berat badannya berat, tapi beratnya itu karena otot dengan kadar lemak rendah.

Jadi kalo lo udah olahraga dan berat lo gak turun, jangan cemas ya. Liat aja kaca, ada perubahan di badan lo gak? Baju longgar gak? Lebih penting lagi, kalo udah olahraga, lo jadi lebih bahagia gak ngeliat badan lo? Itu lebih penting dari angka timbangan.

 

/Mario Out

 

 

Advertisements

2 thoughts on “Jangan Percaya Timbangan

  1. Bener banget, Mar. Semenjak tiap pagi gue rutin olahraga, berat badan gue malah naik 2 kg. Hopefully yang nambah massa otot, bukan massa lemak hehehe soalnya baju celana juga ngga nambah lebar tuh ukurannya 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s