That Day Was Not A Good Day To Die

 

Ini kejadian yang terjadi hampir 15 tahun sebelum tulisan ini ditulis ulang. Sebuah malam di pertengahan tahun 2002.

 

Delapan Juni Dua Ribu Dua.

Waktu itu lagi Piala Dunia. Mungkin satu-satunya Piala Dunia yang gak bikin orang Indonesia begadang karena disiarkan siang hari secara lokasi tuan rumah ada di Jepang dan Korea Selatan.

Hari Sabtu, gue berencana menghabiskan malam minggu bersama beberapa teman di Hard Rock Café yang saat itu masih berlokasi di Sarinah, Jakarta Pusat. Baru habis 1 porsi minuman, perasaan gue udah gak enaaaaak banget. Gue akhirnya memutuskan untuk berbohong pada teman-teman gue, pura-pura menerima panggilan di ponsel untuk sebuah alasan bahwa gue ditelpon orang rumah disuruh pulang. Di tempat parkir Sarinah, saat sedang antre membayar tiket keluar, seorang petugas parkir menghampiri mobil gue dan bilang kalau ada sampah tersangkut di roda kanan belakang. Gue turun, dan bersama petugas parkir berusaha melepaskan kantong plastik yang tersangkut itu. Ternyata ketika plastik robek, yang tersangkut di antara bemper mobil dan ban adalah sebuah jerigen kecil, yang disambungkan dengan kabel ke jam weker dan aki kecil. Orang2 yang melihat langsung berkesimpulan itu bom. Kami kemudian menjauh, beberapa petugas keamanan berusaha menghubungi polisi, beberapa menit kemudian datanglah polisi2 berpakaian preman yang kalau mereka gak nunjukin badge, pasti gue gak tau kalau mereka adalah polisi yang bertugas di sekitar Sarinah dan Jalan Sabang.

 

Salah seorang petugas kemudian menggunting kabel yang tersambung itu, jangan bayangkan adegan menegangkan ala film Hollywood saat petugas menonaktifkan bom dengan memilih kabel merah dan kabel biru ya. Semua kabel yang dipakai berwarna kuning 😀

Dari jam weker diketahui bahwa bom diset untuk meledak 20 menit kemudian. Saat itu jam 00:40, Jadi bom diatur untuk meledak jam 01:00. Kalau saja gue pesan 1 gelas minuman lagi tadi baru pulang, bom pasti meledak dan mungkin gue jadi korban. Jerigen yang menyangkut di mobil pun dilepas, dipotong dan diliat isinya. Ternyata jerigen itu berisi mesiu dan pecahan beling dan paku untuk menambah efek rusak dari ledakan.

 

Jadilah sisa pagi itu gue habiskan di Kantor Polisi Cikini untuk bikin berita acara. Proses yang sangaaaaaaaaaaaat lamban karena berita acara itu baru selesai sekitar jam 6 pagi, diketik oleh seorang petugas polisi yang masih menggunakan Wordstar (BAYANGKAN, WORD STAR!! ITU TAHUN 2002 DAN SUDAH ADA MICROSOFT WORD) dengan teknik mengetik 11 jari.

Selama proses pembuatan laporan itu, beberapa orang (yang kayaknya wartawan) datang untuk ikut nanya-nanya dan foto2 barang bukti. Sekitar jam 4 pagi, petugas Gegana datang. Ternyata pagi itu ada 4 bom  di Jakarta. 2 meledak dan 2 gak meledak karena keburu ditemukan. Salah satunya ya di mobil gue itu. Petugas Gegana kemudian berusaha mengolah barang bukti sisa bom tadi. Dia nanya siapa aja yang udah megang bom itu? (untuk diperiksa sidik jarinya). Tanpa perasaan berdosa, hampir semua orang di sana angkat tangan karena emang udah sotoy pegang-pegang dan foto-foto bom tersebut. Petugas Gegana itu sampe emosi karena berarti udah susah buat tau sidik jari pelaku. (Moral: GAK USAH KEPO KALO ADA KEJADIAN KRIMINAL… MENJAUH AJA DAN BIARKAN POLISI BEKERJA, APALAGI SAMPE PEGANG-PEGANG.. Indonesia Banget).

————————————————————————

Judul di atas diadaptasi dari cara hidup bangsa Klingon, sebuah ras alien di film fiksi ilmiah Star Trek. Bangsa Klingon begitu memuja kematian terhormat di medan perang sebagai jalan masuk menuju surga versi mereka. Surga di mana mereka berkumpul dengan para pejuang sebelumnya untuk berperang dalam keabadian melawan musuh abadi. Kalimat yang aslinya berbunyi “It Is a Good Way To Die” biasanya diucapkan oleh seorang pejuang Klingon saat dirasa ajal sudah dekat  dalam peperangan.

Kenapa gue memilih judul ini? Karena mungkin ini adalah salah satu near death experience dalam hidup gue yang ketakutannya masih terasa sampai sekarang. ? Bom kampung melayu beberapa waktu lalu masih bikin gue takut. Masih bikin gue trauma denger berita bom. Sementara ada orang2 yang dengan entengnya  menertawakan korban yang meninggal sampai bilang itu cuma settingan. Mungkin kalau itu terjadi pada lo atau keluarga lo langsung, takutnya dan sedihnya baru terasa langsung. Jangan sampe ya. Berdoa minta perlindungan padaNya.

 

/Mario Out

Advertisements

Jangan Percaya Timbangan

Weight-loss-scale.jpg

Gue yakin lo semua yang baca tulisan ini menjadikan berat badan sebagai patokan. Kalo berat gue segini artinya kegemukan nih, kalo berat badan segitu artinya kekurusan nih. Biasanya dibandingin sama tinggi badan, sehingga perbandingan tinggi badan dan berat itu menciptakan suatu pola pikir yang dinamakan “Berat Ideal”. Ye gak?

Karena kegemukan dan kekurusan itu  gaya hidup sehat pasti ngomongin berat badan. Kalo udah diet teratur, olahraga, dan istirahat cukup, timbangan jadi patokannya. Turun sekian kilogram dianggap tanda kesuksesan. Gak ada perubahan berat dianggap kegagalan. Ye gak?

Padahal

 

YA GAK GITU

Berat badan kita terdiri dari berat otot, air, tulang, organ dalam tubuh dan lemak. Nah. Berat badan di timbangan itu kan menghitung berat total ini semua. Kalo lo mau nurunin berat badan, tentu saja yang kita mau itu nurunin kadar lemak di tubuh. Kalo kita cuma ngeliat angka di timbangan, itu kan gak ketauan kalo ada perubahan, bagian mana yang naek dan yang turun.

Berat badan kita itu berubah2 loh. Dalam sehari aja bisa berapa kali berubah. Misalnya lo nimbang pagi hari abis pipis, belom sarapan. Tentu aja beratnya beda sama nanti malem kalo lo udah makan seharian dan udah terhidrasi lagi karena minum. Gak makan minum apapun selama tidur tentu aja bikin badan lo kurang cairan sedikit, makanya bisa lebih ringan.

 

Okeh, kalo timbangan gak akurat, jadinya harus gimana?

  1. Usahakan nimbang di waktu dan kondisi yang sama. Misalnya kayak tadi gue bilang, pagi hari, sebelum sarapan.
  2. Pake timbangan yang sama di lokasi yang sama. Beda timbangan bisa aja hasilnya beda karena umur timbangan mempengaruhi bacaan hasil beratnya.
  3. Pake timbangan digital, yang bisa ngukur body fat, massa otot, kadar air, berat tulang. Biasanya di gym ada nih. Catet semua, liat perubahannya .

Oh iya, di atas kan gue sempet nyebut kalo perbandingan berat badan dan tinggi itu orang suka nyari berat ideal ya.. Cara sederhananya biasanya tinggi – 100 atau pake BMI. Nah cara ini menurut gue gak valid buat semua kondisi fisik. Ya karena berat badan itu isinya gabungan otot tulang lemak dll tadi. Seorang olahragawan bisa aja BMI nya tinggi karena berat badannya berat, tapi beratnya itu karena otot dengan kadar lemak rendah.

Jadi kalo lo udah olahraga dan berat lo gak turun, jangan cemas ya. Liat aja kaca, ada perubahan di badan lo gak? Baju longgar gak? Lebih penting lagi, kalo udah olahraga, lo jadi lebih bahagia gak ngeliat badan lo? Itu lebih penting dari angka timbangan.

 

/Mario Out

 

 

Pengalaman di Spartan Race

Ini adalah pengalaman Spartan Race gue yang kedua. 6 Bulan lalu, gue udah ikutan Spartan Race di Singapore. Spartan Race adalah event lari rintangan yang dibuat oleh Reebok. Ada 3 level yang harus dilalui untuk mendapatkan gelar Trifecta. Setiap peserta harus menyelesaikan level Sprint, Super dan Beast dalam 1 tahun. Nah, gue udah pernah ikutan yang Super di Singapore, jadi kurang Sprint dan Super. Sebenarnya gue gak berniat melengkapi gelar Trifecta ini. Tapi karena ada 1 teman yang harus berobat, jadilah gue pake nomor pendaftaran punya dia biar gak angus buat race sprint di KL minggu lalu. Tadinya gue disetanin buat langsung ikutan yang Beast di KL juga. Jadi hari sabtunya itu Sprint, dan hari minggu Beast. Gue berasa gak percaya diri. Gue lagi kurang lari belakangan ini, udah lah, ikutan yang sprint aja 10 KM. Kalo besoknya harus ikutan yang Beast 20KM kayaknya gue gak sanggup.

Singkat cerita, gue dan 15 temen gue dari Masterbootcamp ikutan race iniCuY_u8gVUAABpQq.jpg

6KM pertama kayaknya lancar2 aja nih… manjat tembok, jalan di genangan air, narik besi 20kg pake rante, ngerangkak di lumpur (ini ngeselin asli, ngerangkak di lumpur sepanjang 100 M dan di atas lo ada kawat berduri jadi harus rendah ngerangkaknya. Bener2 capek, dan bikin lecet kulit)..

Nah.. setelah 6KM ini nih..

Gue musti manjat tembok kayu yang tingginya kira-kira 4Meter dan miring pula. Pas manjat, gue berasa betis kanan gue keram.. Baru berasa doang.. masih bisa dipake lari.. Nah gak lama, pas gue mau naekin pace lari gue karena napas udah mulai enak, mendadak betis gue keram kenceng banget.. Asli sakit parah.. Gue sampe jatoh tiduran di pinggir. Untunglah gue lari bersama group gue, jadi ada yang bantuin mijet. IMG-20161008-WA0116 (1).jpg

Pas gue jatoh itu, ada 1 orang pelari yang ngasih gue garem karena dia tau gue keram. Menurutnya gue kurang garem jadi sampe keram otot. Temen gue Andre dari Crossfit Garuda juga ikutan berenti buat ngecek kondisi gue. Nah Andre dan Pelari ini kan lanjut lari duluan, mereka sibuk ngasih tau temen-temen gue yang udah duluan kalo temen 1 team mereka ada yang kram di belakang. Jadilah gue ditungguin di water station selanjutnya.

Abis itu, gue udah gak bisa lari. Walau masih bisa nyelesaiin challenge selanjutnya yang untungnya kebanyakan pake upper body dan bisa finish, gue gak bahagia.. Catatan waktu gue jelek.3 jam 15 menit. Kalo gak kram harusnya gue bisa finish di bawah 3 jam nih. CuYTgYsVYAA1oNt.jpg

Sekarang gue malah jadi penasaran. Yang tadinya mau pensiun lari, jadi pengen kelarin semua rangkaian Spartan. Jadi pengen latian lagi buat beast. Jadwal beast paling deket sih bulan depan di Bintan.. Tapi kayaknya gue belom sanggup buat ikutan yang di Bintan. Gak cukup waktu latian..Motivasi lain gue adalah: keponakan gue. Dia umurnya 5 taun. Dia nungguin gue di garis finish dan neriakin nama gue… Pas kelar, kami ngobrol dan dia ngomong “Uncle, I believe you can do the Beast. You’ve done Sprint and Super, so you must finish the beast! TRUST ME, YOU CAN DO IT UNCLE! Pinky swear you’ll do the Beast”. Dia kemudian menyodorkan jari kelingkingnya dan mata gue berair.

Okeh! Gue akan belajar dan berlatih lagi buat Spartan Beast. Gue mau lengkapin 3 medali ini.cf90daf44b90c9e7d1fd4f76752379a9.jpg

/Mario Out

Selamat Makan!

Mungkin lo pernah denger ada yang ngomong “Ya yang penting gue udah olahraga, bisa bebas makan apapun.” Hoooo…. No no no my friend, you can not out train a bad diet.

cant-outtrain-a-bad-diet

Sekeras apapun lo olahraga, kalo diet lo berantakan, hasilnya gak akan maksimal. Latihan, Diet, Istirahat. 3 Hal yang kalo lo gak jalanin dengan benar tiga-tiganya, hasilnya gak akan maksimal.  Karena gue udah beberapa kali ngepost tentang latihan, sekarang marilah kita bicara soal diet. Diet yang gue maksud di sini adalah pengaturan makanan yang sehat ya. Bukan gak makan sama sekali lalu menderita kelaparan demi kurus. Gak ya.. Gak kaya gitu.

Nah. Lalu, apa yang harus dimakan?

Ada 3 makro nutrisi yang ada di makanan. I call them : The Hero, The Underrated Savior and The Loveable Trouble Maker

Mau tau siapa aja? Buckle up.. It’s gonna be a very long post.

  1. The hero: Protein. Let’s start from my favorite. Protein. Protein ini nutrisi yang penting banget buat tubuh lo (eh yang 2 lagi juga penting kok). Protein adalah nutrisi pembangun tubuh. Rambut, Kulit, Regenerasi sel yang rusak, semua bergantung pada protein. Kaya pernah gue tulis di blog sebelum ini, ketika lo olahraga, ada kerusakan kecil di tubuh lo. Nah itulah gunanya protein. Saat istirahat, Protein ini yang bertugas membangun kembali sel-sel otot yang rusak. Karena tau ada tekanan lebih saat olahraga, tubuh lo akan beradaptasi membangun otot yang lebih kuat dari sebelumnya.  Hasilnya ya lo jadi kuat karena pertumbuhan otot itu. Seberapa banyak lo harus makan protein dalam sehari? Ada banyak pendapat soal ini. Biasanya itungannya antara 0.8 -1.5 gram protein per berat badan tergantung fitness goals lo. Jadi misalnya kalo berat lo itu 50kg, sehari butuh 40 – 75 gram protein per hari. Kalo Dada ayam tanpa tulang tanpa kulit itu kira-kira proteinnya 30%, maka harus makan 133 gram – 250 dada ayam per hari. Itu kalo berat lo 50kg loh. Kalo berat lo beda ya itung ulang 😀  Gampangnya: Tiap makan usahakan selalu ada protein dengan ukuran setelapak tangan lo ketika terbuka. Nah paling gak ada segitu deh tiap makan. Masalahnya, makanan di Indonesia ini sangat minim protein. Kebiasaan orang Indonesia kan makan dengan nasi yang banyak dan cuma sedikit lauk. Ya kalo mau hidup sehat, kebiasaan ini harus diubah. Protein dari daging, tahu, tempe, telur, ikan, susu dan berbagai olahannya juga seafood harus secara serius ditambahkan ke pola makan kita. Ya memang, harga protein itu lebih mahal daripada karbohidrat. Jadi emang harus rajin belanja lalu masak sendiri kalo mau tekan pengeluaran. Oh, rasa daging yang proteinnya tinggi kaya dada ayam itu rasanya membosankan! Serius deh. Makanya harus dibumbui dengan benar dan dan variasi cara masak biar gak bosan. Tentu saja dengan bantuan dari sang penyelamat di bawah ini: LEMAK!

 

  1. The underrated Savior: LEMAK! Sang Penyelamat! Nutrisi Makro yang bikin makanan terasa sangat enak. Selain itu lemak juga bagus buat otak dan keseimbangan hormon. Gak semua lemak itu sama loh. Ada Saturated Fat, Monounsaturated Fat, Polyunsaturated fat yang masing –masing punya manfaat buat kesehatan tubuh. Ada Trans Fat yang harus dihindari. Ribet ya? :)) Gini deh, kalo lo mau hidup sehat, hindari aja makanan yang digoreng dalam minyak (deep fried food). Ini karena gorengan itu pake minyak kelapa sawit yang gak baik buat kesehatan. Nah karena kelapa sawit itu gak baik buat kesehatan, makanya margarine juga gak baik buat kesehatan. Di satu sisi, mentega (yang asalnya susu, margarine dari kelapa sawit) itu gak papa. Udah gitu mentega lebih enak pula. Terus kalo gitu minyak yang baik buat kesehatan apa dong? Banyak. Olive oil, canola oil, dan segala minyak impor lainnya yang mahal :)) Untungnya kita hidup di Indonesia. Tempat di mana kelapa itu murah. Jadi gue rekomendasi pake minyak kelapa deh. Harganya gak jauh lebih mahal daripada minyak kelapa sawit tapi lebih sehat. Oh iya sumber lemak yang sehat lain juga bisa lo temui di kacang-kacangan, ikan kaya tuna, salmon, buah kaya alpukat dan kelapa. Gue gak serem makan jeroan sih. Tapi kalo lo takut dan mau ngehindarin ya gak papa. Gue gak takut konsumsi lemak karena mulai banyak riset yang bilang kalo lemak itu gak berbanding lurus sama resiko penyakit jantung. Bahkan ada 1 tulisan yang gue baca kalo lemak hewani itu baru akan jadi masalah di badan kalo kecampur sama…. Ini nih si biang masalah: Karbohidrat!

 

  1. The Loveable Trouble Maker: Karbohidrat: Sumber tenaga. Sebagai orang Indonesia tentu saja banyak orang yang memuja nasi sebagai makanan pokok. Padahal gak sehat. Masalah dari nasi adalah glikemik indeks yang tinggi. Glikemik Indeks maksudnya adalah seberapa cepat makanan ini menaikkan kadar gula darah. Semakin tinggi, maka semakin berat insulin kita bekerja. Lama-kelamaan insulin ini bisa rusak dan menyebabkan diabetes. Nah biasanya Indeks Glikemik ini berbanding terbalik dengan serat. Serat di makanan yang mengandung karbohidrat akan menekan cepatnya kenaikan gula darah. Makanya karbohidrat dengan serat tinggi kaya oat, ubi dan beras merah adalah sumber karbohidrat yang baik. Tubuh kita perlu karbohidrat? Iya jelas.. Kalo gak, karbohidrat gak akan masuk jadi salah satu nutrisi makro yang dibutuhkan tubuh. Tapi jenis dan seberapa banyak kita makan itu yang penting. Gue udah gak makan karbohidrat dari biji2an (nasi, gandum, oat dll). Buat sehari-hari gue mencukupi kebutuhan karbohidrat gue dari sayur-sayuran dan buah. Iya. Sayuran dan buah mengandung karbohidrat kok. Kalo aktivitas kita sehari-hari banyakan duduk dan bukan kuli bangunan, karbohidrat dari sayur dan buah itu cukup. Lagian, karbohidrat (dalam bentuk gula dan segala macam jenisnya) biasanya “ngumpet” di makanan olahan. Mau makan salad? Di salad dressing botolan biasanya ada gulanya… Mau minum susu? Biasanya ada gulanya.. Jadi kayaknya sekuat apapun kita menghindari karbohidrat ya biasanya ketemu-ketemu aja hahaha. Dan sialnya emang, karbohidrat ini enak dan biasanya bikin gak bisa berenti makan

 

Hosh.. hosh… capek juga ya nulis yang rada teoritis gini. Pusing gak lo bacanya? Hahahaha

Kalo gue sehari-hari selalu usaha makan sayur dan daging. Sayur dan dagingnya apapun. Toh dari daging dan sayur itu udah ada Protein, Lemak dan Karbohidratnya. Sama paling ditambah buah Alpukat atau Kelapa.

Ini contohnya:

Diet

Karbohidrat dari nasi dan tepung kadang kadaaaaaang banget gue makan. Cuma buat kalo lagi pengen aja dan ngilangin kangen. Karena kangen harus dituntaskan… LAH

Tapi kalo lo mau tau, pas gue lagi di luar rumah makan apa, coba ikutin vlog gue: https://www.youtube.com/watch?v=cgLUD4Q_OkE

Gue akan coba update soal apa yang bisa gue makan kalo lagi gak di rumah.

Jadi kata siapa diet gak bisa menikmati hidup?

=/\= @fxmario out =/\=

Freeletics untuk Pemula

 

Gue yakin lo semua udah baca blog gue yang judulnya Mari Olahraga: Freeletics. Tertarik? Mari kita lanjutin pembahasannya.

Selanjutnya: bikin profile di Freeletics. Caranya tinggal install aplikasi ini di HP. Kalo gak mau sih gak papa sebenarnya, tinggal buka www.freeletics.com tapi percayalah versi aplikasinya jauh lebih menyenangkan buat latian dibandingkan webnya. Di web, kalo lagi santai, banyak sih materi yang bisa dipelajari di web itu. Mulai dari pengetahuan dasar mengenai kebugaran sampe motivasi. Tapi karena gue mau focus ngomongin latiannya, kita bahas appnya dulu ya.

Setelah install aplikasi ini, bikin profile, dan jawab beberapa pertanyaan singkat mengenai diri lo. Gampang banget lah ini.

Profile

Nanti, “coach” dari aplikasi ini akan ngasih 1 latian singkat. Biasanya yang dikasih itu 2/5 Morpheus atau 2/5 Prometheus. 2/5 ini maksudnya adalah, sebenarnya latian Morpheus dan latian Prometheus ini terdiri dari 5 set latian. Tapi karena lo pemula, si “coach” CUMA ngasih teaser latian. Jadi Cuma 2 set dari 5 set. Coba aja jalanin latian ini.

SARAN GUE: Install aplikasi ini beberapa saat sebelum lo mulai latian, baca tutorial di app ini, gimana pindah ke gerakan selanjutnya, download video tutorial tiap gerakan dan pelajari. INI PENTING. Kemudian cobain 1-2 kali gerakan itu. Setelah lo siap, baru mulai lakukan latian pertama 😀

Ingat ya: pemanasan dulu sebelum mulai latian.

GOOD LUCK!

.

.

.

.

.

.

Gimana? Udah selesai? Gimana rasanya? Enteng? Biasa aja? Mau mati? :)))))

Apapun perasaan lo, selamat! Lo udah menjalankan sesi pertama freeletics 😀

Nah selanjutnya gimana? Kalo  masih kuat banget, boleh lanjutin latian di bawah ini. Kalo capeeeeeek banget dan mau udahan, gak papa. Istirahat dulu aja. Besok latian lagi.

Buat pemula, biasanya gue menyarankan: workout Metis dan Nyx.

Ekan.jpg

Latiannya masih wajar dilakukan. 3 gerakan, 3 set dengan repetisi 10 – 25 – 10. Coba lakukan deh. Coba lakukan sekuatnya. Pelan gak papa. Yang penting selesai. Mau ngomel dan maki-maki juga gak papa hahahaha.

Kalo ternyata 25 burpees itu bikin mual dan pengen muntah. Ya udah stop dulu. Mungkin masih terasa terlalu berat. Tapi jangan nyerah! Ada triknya nih.

Latian di Freeletics dibagi jadi 3 level. Endurance, Standard dan Strength. Pindah-pindah dari 3 level ini juga gampang tinggal diklik aja tulisannya.

Metis.png

 

3 Level ini gerakannya mirip. Endurance itu paling ringan. Strength paling berat. Jadi cobalah latian yang Endurance dulu di sesi berikutnya. Tapi kalo udah kuat yang standard (walau berat, napas abis dan ngomel2) LANJUTKAN!

Dalam 6 sesi latihan ke selanjutnya, coba lakukan 3 kali Metis dan 3 kali Nyx. Dan coba lebih cepat dari sesi sebelumnya. Dengan menjadi lebih cepat, lo tau itu adalah progress yang terjadi.

Cara main di Freeletics adalah menyelesaikan latian secepat-cepatnya (DENGAN GERAKAN YANG BENAR YA).  Kalo gak ada istirahat yang disuruh di appnya, KALAU BISA ya jangan berhenti. Walau gue yakin kita akan ngatur sendiri kapan berenti kalo capek :)) Begitu udah kuat bergerak, lanjutin lagi ya!

 

Gimana kalo Endurance juga ternyata gak kuat?

Ada menu Exercise di bawah workout. Ini latian ketengan.

Category.png

Gue coba susunin menu latiannya ya.

Jadwal pemula.PNG

Lakukan ini selama 2 minggu. Kalo udah terasa terbiasa dengan latian-latian ini, baru deh mulai masuk  lagi ke Metis atau Nyx.

Oh btw, kalau liat list latian dan lo liat Aphrodite di paling atas, JANGAN COBA DULU! Latian ini berat banget! Susunan workout ini alphabetical, bukan dari paling gampang ke paling susah (walau iya, emang Zeus itu paling bawah dan kebetulan susah)

Kayaknya gue tau kenapa Aphrodite ini jadi latian yang susah. Dia dewi kecantikan yang sangat pencemburu. Dia gak mau ada orang lain yang lebih cantik dari dia. Jadilah latian ini susah. Dan percayalah, lo akan keliatan jueeeeleeeek banget abis latian ini. Hahahahahahahaha.

Segitu dulu ya. Nanti pasti gue lanjutin lagi tentang latian-latian selanjutnya dan gimana cara warming up dan cooling down yang tepat.

SELAMAT LATIAN!

#Clapclap

 

=/\= @fxmario out =/\=

Mari Olahraga: Freeletics

Awal Januari, saat dimana semua orang mulai menjalankan resolusi awal tahun mereka. Mungkin banyak yang menjadikan resolusi taun 2016 mereka sebagai awal dari kebiasaan hidup sehat. Tanpa gue sadari, banyak teman-teman mulai melakukan Freeletics. Freeletics feed gue , bagian dari aplikasi freeletics yang berisi aktivitas teman-teman, mendadak dipenuhi oleh teman-teman yang giat berolah raga. Gak cuma di pagi hari, bahkan ada beberapa teman yang masih berlatih di malam hari karena baru sempat olah raga setelah selesai bekerja. Beberapa dari teman-teman ini bahkan belum pernah olahraga sebelumnya. Katanya sih mereka terinspirasi latian-latian yang sering gue post di twitter dengan hestek #MariOlahraga MUAHAHAHAHAHAHAHAHA
Okeh.. Apa sih Freeletics? Freeletics adalah Olahraga yang seluruhnya menggunakan beban tubuh dengan sedikit sekali membutuhkan bantuan alat.  Apa ini olahraga baru? Sebenernya enggak. Gerakan-gerakan di Freeletics kaya Push ups, Sit ups dan Squat pasti pernah kita lakukan di sekolah dulu. Nah tapi menurut gue, jeniusnya orang-orang di Freeletics ini bisa mengemas gerakan-gerakan tersebut dan dibungkus menjadi 1 workout dengan nama-nama dewa dewi (dan titan) Yunani. Terasa jauh lebih keren jadinya :))

Freeletics ini bisa lo lakukan kapan saja lo mau. Latihan-latihan di Freeletics umumnya singkat, cuma butuh sekitar 10 – 40 menit. Tapi jangan salah, karena intensitas latiannya sangat tinggi, lo akan keringetan parah. 15 menit latian freeletics keringetnya bisa aja lebih banyak daripada lo jogging 5KM.. Efek sampingnya paling lo akan ngomel-ngomel kesel sepanjang latian hahahaha.

Gue memulai perjalanan Freeletics gue di bulan Desember 2014, pas lagi liburan deket-deket Natal. Jadi ketika gue menulis ini, udah 13 bulan gue latian Freeletics. Gue cukup puas dengan hasil yang gue capai selama setaun ini latian Freeletics. Gue bisa mempertahankan body fat gue di angka 13% an walau kadang diet gue berantakan. Gak kok, gue gak sixpack.. Pernah sih dulu ampir sixpack, tapi gue gak tahan latian dan dietnya. Nanti gue akan cerita deh kenapa sixpack itu rada overrated dan sebenarnya gak perlu-perlu amat, kecuali lo ledom yang harus poto2 buka baju, atau bodybuilder. Bukan gak boleh buat sixpack, tapi gak usah ngoyo sampe tersiksa. Sixpack bukan satu-satunya parameter kalo lo hidup sehat dan latihan lo berhasil kok.

Oh iya, ini perjalanan gue selama setaun latian Freeletics

Freeletics 2015

Tuh kan, kalo dirata-rata, sebenernya dalam 1 hari gue gak menghabiskan lebih dari 10 menit latian. Rata-rata loh.. Lo perlu ada hari libur juga buat recovery. Plus gue juga sempet sakit selama 2 minggu kalo gak salah, jadi gak bisa latian.

So, kenapa gue mulai ngeblog lagi? Karena gue merasa banyak banget yang bisa gue ceritain dalam setaun perjalanan gue freeletics ini, dan gue pengen berbagi sama kalian yang ingin hidup sehat dan memulai olahraga ini.

Doakan gue gak males ngetik ya, ingetin gue di twitter gue: @fxmario juga boleh..

hahahahaha

 

=/\= @fxmario out =/\=

Salah Satu Kegunaan Perjanjian Pranikah

Setelah beberapa tahun, akhirnya gue merasakan salah satu kegunaan dari punya Perjanjian Pranikah itu.

Ceritanya begini. Sekitar pertengahan tahun 2013, gue memutuskan buat beli property kedua gue. Hehehe, gaya ya? :p Sebenernya keputusan ini gue ambil karena gue udah mulai capek di Jalan. Macetnya Jakarta bikin gue harus menghabiskan 3-4 jam per hari di perjalanan buat pergi dan pulang kantor. Nah, kebetulan gue liat suatu penawaran apartemen yang lokasinya agak ke tengah kota. Kalau pindah ke sini, paling gak, gue bisa menghemat waktu 1-1.5 jam perjalanan setiap hari.

Gue berencana membeli apartemen ini dengan skema KPR. Jadi setelah gue melunasi DP, gue mulai masukin berkas-berkas pengajuan KPR ke bank. Setelah menunggu beberapa lama, TERNYATA PENGAJUAN KPR GUE DITOLAK. :(( Alasannya adalah: di akhir taun 2013 itu, Bank Indonesia mengeluarkan peraturan baru yang menyatakan bahwa nasabah yang masih memiliki hutang KPR di suatu bank, tidak boleh mengambil KPR untuk apartemen baru yang belum jadi. Memang, property pertama gue belum lunas dan masih dicicil melalui KPR.

Waduh. Bisa-bisa gak jadi beli property kedua nih. Kalau harus melunasi tanpa KPR, tentu saja gue gak sanggup. Opsi untuk pelunasan bertahap selama 36X yang ditawarkan pengembang pun masih terlalu berat buat gue. Kalaupun mau dibatalkan, uang DP yang sudah dibayarkan tidak bisa dikembalikan sepenuhnya. Ada potongan yang lumayan besar yang dikenakan oleh pihak pengembang.

Tapi gue inget kalo gue punya Perjanjian Pranikah. Dengan punya Perjanjian Pranikah, semua hutang dan asset yang dimiliki sebelum dan setelah menikah akan tetap jadi milik masing-masing dan tidak akan digabung. Artinya, untuk property kedua ini, hutang KPR kalau atas nama istri, tentu bisa dipisahkan dari catatan KPR atas property pertama gue. Gue pun mendaftarkan ulang semua berkas KPR gue, tapi kali ini atas nama istri dan melampirkan copy perjanjian pranikah.

Ternyata berhasil. KPR yang diajukan akhirnya disetujui oleh pihak bank karena hutang KPR lama yang terdaftar atas nama gue selama ini dianggap terpisah dari istri.

Jadilah gue memulai komitmen beberapa tahun kedepan dengan menyicil KPR untuk property kedua gue, dan ini semua bisa terjadi karena gue punya Perjanjian Pranikah 😀