Aquarius Sebelasthlon

Tanggal 2 Juni 2013 kemarin saya dan beberapa teman dari Masterbootcamp ikut suatu lomba yang diadakan oleh minuman kesehatan yang baru masuk Indonesia: Aquarius. Acara itu bernama Sebelasthlon yaitu 11 olahraga dalam satu acara lomba.

Setelah acara, saya iseng2 blogwalking ke blog 2 orang yang membahas acara ini. Saya kaget, kok ya bisa-bisanya 2 orang ini memuji pelaksanaan acara ini. Jujur, menurut saya ini acara yang tidak menyenangkan. Jadi yah blog ini akan berisi keluh kesah saya akan acara itu.

  1. Pendaftaran. Awalnya pendaftaran bisa dilakukan secara online ataupun mendaftar di Fitness First. Seorang teman yang kebetulan berlatih di Fitness First berbaik hati mendaftarkan saya. Namun sekitar 3 minggu sebelum acara saya yang kebetulan mendengar di radio baru tahu bahwa pendaftaran yang sudah dilakukan sebelumnya TIDAK BERLAKU. Calon peserta harus datang langsung tanpa boleh diwakilkan ke GOR Bulungan sekalian menjalani medical check up. Karena lokasi GOR Bulungan yang tidak terlalu jauh dari kantor, akhirnya saya menyempatkan datang. Di sana saya diukur tekanan darahnya dan mengisi beberapa formulir lain. Saat bagian pembagian nomor peserta, panitia menginformasikan bahwa chip pengukur lomba belum bisa dibagikan dan akan dibagikan pada hari H sebelum lomba. Namun ternyata chip itu dikirim ke ALAMAT yang tercantum di KTP, tanpa ada konfirmasi apa-apa. Panitia tampaknya tidak memperhitungkan orang-orang yang tidak tinggal sesuai alamat KTP (misalnya ngekos dsb).
  2. Sebelum Start. Menurut informasi, Start akan dilakukan pada jam 6.30. Sekitar jam 6, saya dan teman-teman sudah sampai arena Start di lapangan D Gelora Bung Karno, Senayan. Kami sudah diminta pemanasan dan stretching karena start akan segera dimulai, lalu kami diminta berjalan ke belakang garis start. Ternyata Start baru berlangsung  jam 7.15 pagi. Selama 45 menit itu kami diminta berdiri menunggu, mendengar informasi dari MC yang diulang2 (tanpa ada informasi dimana ada water station), mendengar kata sambutan dan NONTON MARCHING BAND… Mood langsung drop karena harus menunggu 45 menit sambil berdiri.
  3. Saat Lomba. Rute lari dimulai dari lapangan D, keluar GBK ke pintu depan TVRI / Taman Ria Senayan. Nah disinilah kekacauan dimulai. Di luar GBK sudah ada banyak bus berisi  anggota dari suatu organisasi keagamaan yang akan menghadiri acara di GBK. Bus – bus ini memenuhi jalanan sehingga menyulitkan para pelari yang harus lari diantara banyak orang dan bus. Plus asap bus sangat menyesakkan pernapasan. Belok di hotel mulia, tiba2 ada plang bertuliskan “2km”.  GAK MONGKEEEEEN, jarak sedekat itu sudah 2KM. Eh beberapa meter kemudian ada plang bertuliskan “4km”. Ya udah jelas ngaco ini. Buat apa coba plang itu dipasang tapi tidak memberikan informasi yang benar?

Sepanjang rute lari, sedikit sekali marshall perlombaan yang menunjukkan arah. Kalaupun ada, marshall tidak memakai identitas jelas sebagai panitia acara ini. Cuma memakai rompi warna oranye yang lebih mirip tukang parkir. Marshall-marshall ini juga sepertinya tidak tahu apa yang harus dilakukannya. Di suatu perempatan pintu masuk GBK, bukannya membantu menahan mobil yang masuk dan mempersilahkan pelari lewat, dia malah NGOBROL!
Di Jembatan semanggi, ada seorang marshall yang menunjukkan arah, namun ketika ditanya, “beloknya dimana?” jawabnya hanya “ikutin jalan saja”…. Lah kalo ikutin jalan terus aja, bisa2 sampe Slipi atau Grogol!.
Panitia juga tampaknya tidak siap dengan rute lari, di depan hotel Sultan itu ada lobang besar sekali di trotoar.. Iya, kami harus lari di trotoar karena jalanan sudah dipenuhi bus anggota organisasi keagamaan tadi. Kalau tidak melihat lubang itu, pasti peserta akan jatuh dan cedera. Sayang sekali tidak ada panitia yang berjaga di area itu untuk memperingatkan peserta.

Oh iya, panitia juga banyak banget yang kalau ditanya suatu pertanyaan, jawabnya “gak tau”….
 
Sampai di GBK lagi, masuk lapangan D lagi, barulah dimulai 10 olahraga lain seperti lari mundur, halang rintang, sprint, lari naek tembok miring , lari di ban, angkat ban, monkey bar swing, dll (detailnya liat di web nya aquarius aja ya – lupa dan males ngecek).
 

 

Yang bikin agak senang Cuma 1… Tantangan monkey bar bukan masalah sama sekali… HUAHAHAHAHA

 Image

Advertisements

Berlari Saja Tidak Cukup

Tahun 2013 kayaknya tahunnya lari.. Banyak banget event lari dari awal tahun.. Di bulan Mei-Juni ini aja ampir tiap minggu ada event lari. Hari selasa kemaren gue nyetir dari daerah kantor ke SCBD lalu balik lagi ke kantor, di jalan itu banyak banget orang lari sore di sekitar SCBD dan Senopati…

Ada juga kenalan gue yang baru mulai lari, dia bahkan lari sehari dua kali… Alasannya: biar kurus 😀

Masalahnya, berlari aja gak bisa bikin lo kurus. SERIUS..

Gini… Ada 3 hal yang perlu diingat kalo mau kurus (dan sehat). 3 Hal itu adalah:

  1. Latihan
  2. Pengaturan Makan
  3. Istirahat

1 hal aja lo gak jalanin dengan benar, maka 2 hal yang lain gak akan berefek maksimal.

Buat Pengaturan Makan dan Istirahat ntar gue bahas di blog terpisah deh yah, ini soal latihannya aja.

Nah, kenapa lari gak bisa bikin kurus? Karena kalo lo lari sore hari, sumber energy yang dipake itu berasal dari makanan yang udah dimakan seharian.. Jadi bukan pake cadangan lemak. Terus kapan lari bisa membakar lemak? Ada 2 waktu.

  1. Ketika baru bangun pagi dan belum sarapan
  2. Ketika kondisi gula darah rendah setelah latihan beban

Itupun sebenernya gak perlu lama-lama… Sekitar 30 menit dengan intensitas sedang aja udah cukup. Patokannya itu sekitar 65-80% dari detak jantung maksimal.

Biar tubuh bisa membakar lemak yang udah ada, lo harus menambah massa otot. Dengan massa otot yang lebih banyak, maka tubuh membakar kalori lebih banyak.. Bahkan membakar cadangan lemak saat tidur.. Asik kan? Nah cara menambah massa otot itu gimana? Dengan cara latihan beban. Yang juga harus diingat, kelompok otot di badan kita itu banyak loh, bukan Cuma kaki doang. Berlari mungkin akan memperkuat otot kaki, tapi kelompok otot lain gimana? Punggung, dada, bahu, perut? Itu kan juga perlu dilatih..

Gak mau latihan beban karena takut berotot kayak bodybuilder? DUH… Santai aja… Buat bisa berotot itu susah… Lo harus latihan sangat berat dan ngatur makan sangat ketat baru bisa berotot (ini stengah curhat dari orang yang udah bertahun-tahun latihan beban dan gak berotot-berotot banget hahahaha). Perempuan juga gak bakalan bisa berotot kayak laki… Hormonnya beda cuy!

Bahkan ketika lo mau jadi seorang pelari, banyak otot lain yang harus dilatih… Gue ngerasain banget pas lari diatas 10K. Punggung bawah gue pegel! Yup. Otot punggung bawah yang merupakan bagian dari core muscles bersama perut memang harus kuat untuk menopang tubuh selama berlari.

Dr Al Sears bahkan tidak menyarankan untuk jogging.. Dia malah menyarankan suatu metode latihan bernama PACE. Gampangnya kalo dalam konteks lari: Sprint-istirahat-sprint-istirahat diulang2X

Eits jangan salah, gue bukan anti sama lari.. Gue juga masih lari 2-3X seminggu karena merasakan nikmatnya berlari.. Kalo lo berasa ada mental benefit yang didapat dengan berlari, yah silakan aja… Gak mungkin lah gue ngelarang orang lari…

Tapi kalo lo mikir dengan berlari DOANG, lo bisa kurus, coba pikir2 lagi deh.

Jadi, Tujuan Lo Apa? :p

 

@fxmario out

 

 

 

 

Vibram Five Fingers : review gue

Coba liat sepatu ini? Dan pikir apa yang ada di pikiran kalian?

mtf_OqgBL_188

Aneh? Menjijikan? Culun? Kayak Hobbit?

Gue sering banget dapet komentar-komentar kayak gitu :)) dibilang aneh lah, dibilang kayak Hobbit lah..

Tapi harus gue akui, sepatu ini adalah salah satu sepatu yang PALING ENAK yang pernah gue pake…

Awalnya gue liat beberapa teman di Masterbootcamp yang pake sepatu ini. Mereka sangat suka bahkan manas-manasin gue buat beli sepatu ini.

Setelah googling, ternyata banyak review yang begitu memuja sepatu ini. Jadi sepatu ini menggunakan barefoot technology. Yang membuat si pemakai seolah2 gak pake sepatu.. Sol sepatunya pun tipis banget..Gue jadi penasaran dan pengen nyoba. Ternyata di Jakarta gak banyak yang jual. Salah 1 tempat yang gue tau jual itu di Celebrity Fitness FX. Jadilah gue kesitu dan nyobain.. Setelah nyoba gue sih gak langsung jatuh cinta.. Yang ada gue juga merasa jijik liat sepatu ini nempel di kaki gue hahahaha…

Beberapa bulan kemudian, waktu gue ke Singapore buat Urbanathlon, gue bertekad nyari sepatu baru, buat ngeganti sepatu lari gue yang udah ampir setaun umurnya. Eh ternyata ada si Vibram ini. Ncik2 di toko sepatu itu milihin Bikila LS karena bentuk kaki gue yang lebar dan punggung kaki gue yang tinggi. Ternyata pas dipake.. ENAK BANGET hahahahaha

Bodo amat deh keliatan aneh…

Waktu dipake latihan angkat beban, sepatu ini enak karena gak licin.. Gue merasa lebih mudah dalam melakukan gerakan-gerakan angkat beban seperti Barbell Back Squat dan Deadlift karena kaki berasa lebih mencengkeram tanah..

Waktu gue pake lari, sepatu ini juga enak. Tapi gue merasa lebih ada tekanan di betis dan tulang kering gue. Mungkin karena gak ada support di sol sepatunya.. Oh iya, uncle di toko sepatu di Singapore itu ngasih tau kalo sepatu ini cuma bisa dipake paling banyak 30% dari total kemampuan lari karena sebenernya kaki tetep perlu support dari sol sepatu lari yang biasa.

Waktu dipake jalan santai, sepatu ini enak karena jari2 gue bebas bergerak… Gak keteken kayak pake sepatu biasa… Jadilah sepatu ini menggantikan fungsi sepatu/sendal jalan gue hahahahaha

IMG_20130427_072229

Oh iya, kalo lo orangnya kurang perhatian, coba deh pake sepatu ini, dijamin pas jalan orang bakalan banyak yang nengok…… DENGAN PANDANGAN ANEH HAHAHAHAHA

@fxmario out

Minuman Ajaib

“Kalo abis mabok minum susu merk ini aja”. “Kalo udah mau sakit, minum susu merk ini aja biar gak jadi sakit dan stamina terjaga”.

Lo pasti pernah denger omongan kayak gini. Lo percaya khasiat merk susu ini sampe segitunya?

GUE ENGGAK.

Nih ya, coba lo bandingin Nutrition Facts beberapa brand susu ini. Sengaja gue ambil yang susu putih doang biar gak ada tambahan gula dan rasa.

 Image

Ini merk susu yang gue omongin di atas.

 

Image Image

Ini 2 merk susu lain.

Liat isinya! Lemak, Protein, Karbohidrat sama Natrium.

Terus kenapa 1 merk dibilang sangat sakti bisa nyembuhin hangover lah, meningkatkan stamina lah? Orang isinya sama aja kok..

Satu2nya jawaban yang pernah gue dapet adalah : susu itu steril.. Lah terus? Emang kalo gitu susu laen gak steril? Steril juga kan?

Oh iya, emang lo pernah liat perusahaan pembuat susu itu mengomunikasikan kalo susu mereka bisa segala macem itu? Gak kan? Segala macem manfaat itu paling Cuma “katanya”.

Yah kalo ada yang berasa manfaat macem2 sih menurut gue itu manfaat dari susunya. Bukan spesifik merk itu.

Tenang, gue bukan aliran Hiromi Shinya yang menganggap kalo susu itu buruk buat kesehatan kok. Gue masih percaya kalo susu itu kandungannya lumayan lengkap dan bermanfaat buat tubuh. Selama lo gak lactose intolerant mah hajar aja…

Gue sendiri minum susu secara rutin kok. Tapi gue gak memuja satu merk sampe segitunya. Jadi jangan gampang kemakan mitos lah.

@fxmario out

Medali Pertama Dalam Hidup: Urbanathlon 2013

Seinget hidup gue, kayaknya gue hampir gak pernah ikut lomba apapun.. Boro-boro menang..

Jadi ceritanya di suatu hari di bulan Desember, si @carlotamba, trainer gue di @masterbootcamp ngajakin gue buat ikut Urbanathlon. Sebuah event bikinan Men’s Health Singapore. Lomba lari 14KM dan 9 rintangan fisik. GUE? Orang yang gak pernah suka lari ikut lomba ini? Udah gila kali…

Tapi gue iseng-iseng liat liputan dan video taun lalu, ternyata banyak opa-opa dan bahkan mereka yang cacat ikut event ini. Jadilah gue termotivasi dan nekat daftar. Itung-itung sekalian liburan.

Gue berangkat sama beberapa temen dari @masterbootcamp. Yang tanding itu gue, @adindaaditha (Dinda) @suarsanubari (suar) dan @edoardosm(Edo). Sementara @ketanserundeng (radit) dan @monkecat (Aldi) nemenin sekaligus foto2..

Image

Di hari perlombaan, Jam 6 lewat kami udah ada di MRT Station buat menuju lokasi. Di sana, isinya orang2 dengan baju yang hampir sama.. Running Jersey nya Urbanathlon.. Lumayan bikin semangat sekaligus jiper hahahaha.

ImageLomba dimulai jam 7 pagi… Kami start sekitar jam 7.15 an..  Ini gue dan Dinda di rintangan ke 1. Manjat Container

Image

Ini rintangan ke2: Bolak balik naek turun tangga stadion 3 X…

Image

Gue dan Dinda  setelah rintangan ke 2.  ASLI PEGEL BANGET DISINI (sok2an aja senyum)

Image ImageImage

 Tantangan ini namanya The Network… Jadi harus lompat2 ke berbagai balok atau box  atau ban dan gak boleh jatoh

Image

 Gue di KM ke 10.. Masih bisa cengar cengir…

Image

Nah disini gue musti masuk bak isinya es batu (plus lumpur). Begitu nyemplung asli dingin banget…  Ini udah ampir finish… ternyata keluar dari sini, pegel2nya ilang dan jadi kuat lagi lari sampe garis finish dengan pace agak cepet..

ImageImage

Akhirnya kami semua sampai di finish 😀

Oh iya, ada beberapa tantangan yang gak kefoto, kayak naek ke kontainer pake jaring2, lalu monkey bar, lari 100M bawa karung basah berisi pasir, dan jalan pake tangan di tantangan ke 8(detailnya liat disini aja ). Di tantangan jalan pake tangan itu gue gagal dan kena penalty waktu 5 menit..

Image

Tapi bodo amat.. Yang penting gue bisa dapet medali pertama gue dalam hidup.. HORE…

Catatan waktu gue juga kurang bagus, eh tapi gue ternyata masih lebih kuat dari segerombolan anak cross fit yang badannya gede2 loh hihihihi…

Gue berjanji akan kembali buat urbanathlon 2014, dan memperbaiki catatan waktu gue…

@fxmario out

Foto2 gue ambil dari FB nya @monkecat

Live Fit and Prosper

Lo inget kan, pas jaman  sekolah / kuliah pasti ada anak yang dipanggil “gendut”, karena emang badannya paling berat dibanding teman2 yang lain? Iya itu gue…

Sampe jaman kuliah S1, gue masih dipanggil gendut sama temen2 gue. Yah gimana gak gendut? Gak pernah olahraga, gak suka olahraga2 permainan macam basket, sepakbola, futsal (eh jaman gue kuliah belom ada futsal) dll.  Paling parah ya waktu gue ngelanjutin kuliah S2. Kuliah malem, sering bergadang buat ngerjain paper. Makan junk food tengah malem karena udah gak ada pilihan makanan lain. Minum kopi 3 in 1 yang banyak gula. Jadilah gue membengkak banget…

Kurang lebih kayak gini lah bentuknya gue saat itu… Tembem banget ye? :pImage

 

Nah, yang bikin gue kaget adalah, ketika gue medical check up, kolestrol gue udah tinggi diatas batas normal. Solusi dari dokter saat itu juga Cuma disuruh diet dan olahraga. Gue cuma bisa nyengir doang saat itu.

Tapi gue mikir.. Saat itu gue lagi mempersiapkan pernikahan gue.. Kalo gue udah kolestrol tinggi dan resiko kena penyakit jantung, istri gue bisa jadi janda muda dong…

Mulai lah gue berolahraga dan diet walau masih berantakan..

Nah, setelah beberapa tahun gue menjalani itu, dan udah mulai konsisten.. Gue mau coba2 nulis blog tentang perjalanan gue biar hidup lebih sehat.. Yah dan juga karena gue kerja di perusahaan Perencana Keuangan Independen, jadilah akan ada beberapa topik tentang keuangan…

 

Selamat Menikmati…

 

Cara Gampang Mengisi SPT PPh Orang Pribadi

Gue sebenernya sebel ngeliat orang2 yang pada ribut gak bisa ngisi SPT tiap tahun. Kalo udah kerja beberapa tahun harusnya lo udah tau dong cara ngisi SPT Tahunan PPh Orang Pribadi. Caranya gak beda kok dari tahun ke tahun. Ntah terlalu ignorant jadi gak bisa-bisa ngisi sendiri, apa terlalu pelit buat bayar konsultan pajak sih?

 

Jadi gini, gue coba bikin panduan gampangnya. Panduan ini dengan asumsi lo adalah pegawai dengan 1 pemberi kerja (Cuma dapet gaji dari kantor, gak ada side job apapun yang ada bukti potongnya).

 

  1. Minta bukti potong dari kantor. Nama formulirnya itu 1721-A1. (selanjutnya gue sebut Bukti Potong)
  2. Formulir SPT mana yang harus lo isi? Liat di bukti potong itu bagian A nomor 9. Kalau dibawah 60jt, lo pake formulir 1770SS.  Kalau angka itu diatas 60jt, lo pake formulir 1770S. Formulir bisa didapet dimana? Yah kalo finance lo baik sih biasanya nyediain, kalo gak ada, download aja di websitenya Dirjen Pajak.
  3. Buat yang pake formulir 1770SS, Cuma perlu isi data2 di bagian atas formulir, mulai dari tahun pajak, NPWP, Nama dll. Isi harta dan hutang lo per 31 Desember, tanda tangan. SELESAI.
  4. Buat yang pake formulir 1770S, buka halaman 1 formulir itu, isi data di bagian atas. Tahun Pajak, Nama, Pekerjaan, (KLU selama ini sih gue kosongin :p) terus nomor telepon
  5. Okeh sekarang bagian yang banyak angkanya. Isi bagian A nomor 1 itu dengan angka yang ada di Bukti Potong nomor 14.  Dengan asumsi gak ada penghasilan lain, nomor 2, 3 dikosongin aja sehingga angka nomor 4 itu sama dengan angka di nomor 1. Buat nomor 5, kalau ada Zakat yang lo bayarkan mendingan gak usah dimasukin ke bukti potong daripada SPT lo jadi Lebih Bayar (percayalah ini ribet). Dengan begitu nomor 6 itu angkanya sama dengan nomor 4 dan 1.
  6. Isi angka di formulir 1770S  nomor 7, berdasarkan angka di Bukti Potong nomor 17
  7. Isi angka di formulir 1770S  nomor 8, berdasarkan angka di Bukti Potong nomor 18
  8. Isi angka di formulir 1770S   nomor 9, berdasarkan angka di Bukti Potong nomor 19
  9. Nomor 10 kosongin aja
  10. Nomor 11 angkanya sama dengan nomor 9. Sama dengan angka di Bukti Potong nomor 21
  11. Nomor 12 angkanya sama dengan nomor 9. Sama dengan angka di Bukti Potong nomor 22
  12. Nomor 13, 14, 15 kosongin aja
  13. Nomor 16 dan 18 di kotak kanan, tulis “Nihil”
  14. Kasih tanda “X” di bagian “Fotokopi Formulir 1721-A1 atau 1721-A2 atau Bukti Potong PPh Pasal 21”
  15. Kasih tanda “X” di bagian “Wajib Pajak”. Isi tanggal (terserah tanggalnya pokoknya tanggal sebelum 31 Maret)
  16. Isi Nama Lengkap dan NPWP.
  17. Buka Lampiran 1. Isi Tahun Pajak, Nama dan NPWP
  18. Lo Cuma perlu isi tabel paling bawah, yang bagian C. Isi nama Kantor, NPWP Kantor, Nomor bukti potong, Tanggal Bukti Potong, Jenis Paja (isi “21”) dan Jumlah Pajak yang dipotong/dipungut (Sama dengan angka di Bukti Potong nomor 22). Data2 ini bisa lo liat di Bukti Potong ya
  19. Isi kotak kosong disamping JBC dengan angka jumlah pajak lo
  20. Di kanan bawah isi “1” di 2 kotak yang ada disitu (halaman ke 1 dari 1 halaman Lampiran I)
  21. Buka Lampiran 2. Isi Tahun Pajak, Nama dan NPWP
  22. Isi bagian B dengan harta2 yang lo miliki PER 31 DESEMBER TAUN LALU. Tabungan, deposito, kendaraan, property dll. Tahun Perolehan itu maksudnya Tahun lo beli. Harga Perolehan itu maksudnya harga belinya. Jadi kalo ada yang lo beli di taun ini ya gak usah dimasukin.
  23. Isi bagian C dengan hutang lo (biasanya sih gue tulis hutang2 yang ada hubungannya dengan Bank atau lembaga keuangan. Utang lo ke Warteg depan kantor yah gak usah lo tulis)
  24. Bagian D, isi anggota keluarga lo.
  25. Di kanan bawah isi “1” di 2 kotak yang ada disitu (halaman ke 1 dari 1 halaman Lampiran II)
  26. Kalo lo ngisi ini di Excel, jangan lupa Print di kertas ukuran FOLIO (Legal). Harus Folio, jangan tanya gue kenapa, tanya aja sama DJP. Tapi mending ikutin daripada masalah.
  27. Tanda tangan halaman 1, masukin amplop, serahin ke Dropbox.
  28. Jangan lupa minta tanda terima
  29. Udah sih gitu doang. Semoga lo pada ngerti yah..

 

Inget! Ini asumsinya buat pegawai dengan 1 pemberi kerja (1 kantor doang). Kalo kasus lo lebih rumit dari ini, bayar konsultan pajak aje yeee.. Jangan terlalu pelit. Kalo kasus lo lebih rumit berarti lo lebih banyak sumber income.. banyak duit kok bayar konsultan gak mau? Yang make jasa lo/beli product lo aja banyak :p

 

@fxmario Out