Gue Gak Mau Jadi Bodybuilder.

Apa alasan lo olahraga? Biar sehat? Menekuni hobi?

Yaaa itu 2 alasan yang “aman” dijawab lah kalo ditanya alasan olahraga.

Gue yakin banyak dari lo yang pasti akan menjawab pengen mengubah bentuk badan. Pengen keliatan lebih keren. Tapi malu mengakuinya.. HAHAHAHAHA IYA GAK?

Yang merasa kegemukan pengen kurus. Yang merasa kurus pengen gemukan.

Sebenernya trik buat 2 hal ini gak gitu beda kok.

Lo perlu olahraga, diet, dan istirahat.

Iya. 3 hal ini lagi.

Kenapa? Karena kalo lo kegemukan, tentu saja berolahraga akan meningkatkan massa otot lo. Ketika massa otot meningkat, metabolisme akan lebih cepat dan metabolisme yang lebih cepat akan membantu proses pembakaran lemak, bahkan ketika lo tidur. Oh gue pernah nulis kalo mau kurus, berlari saja tidak cukup loh.

Kalo yang kurus gimana? Gini, lo mau naekin berat badan kan? Berat badan itu komponennya ya tulang, organ tubuh dalam, air, otot dan lemak. Nah kalo lo mau naekin berat badan, apa yang mau ditambah massa nya? Tulang? Organ dalam? Air? Mana bisa :p Ya cuma tinggal lemak dan otot. Bisa aja sih naekin lemak doang. Tapi tentu saja itu gak sehat. Yang bisa dengan sehat dinaikkan kalau mau naik berat badan ya tinggal otot. Tentu saja dengan cara-cara di atas tadi.

Masalahnya, banyak orang yang belom mulai olahraga udah rewel duluan. Udah kebanyakan alasan. Takut berotot lah, takut gede kaya bodybuilder lah. Gue sendiri juga gak mau jadi bodybuilder kok. Tapi gue gak keberatan berotot. Percayalah menjadi berotot itu susah. Apalagi kalo bukan tipe badan endomorph yang atletis. Butuh bertahun-tahun komitmen latian dan diet biar bisa sampe sebesar bodybuilder. Kalaupun lo menjalani gaya hidup bodybuilders dan tanpa lo sadari badan lo berotot (yang mana kayaknya gak mungkin karena pasti lo ngaca dan menyadari kalo badan lo membesar) tentu saja lo bisa berenti. Cewek apalagi. Akan susah buanget buat cewek menjadi berotot kayak bodybuilders pria karena susunan hormonnya beda. Perlu banyak testosterone untuk pembentukan otot dan cewek gak punya hal ini. Those female bodybuilders need to inject testosterone to their body to become that muscular.

Nah, dietnya kan udah pernah gue bahas nih. Terus olahraganya gimana dong? Salah satu alasan gue ngejalanin freeletics ya karena ini latian bodyweight exercises yang gak akan bikin otot lo melendung besar kaya bodybuilders kok. Tapi cukup baik untuk menambah massa otot.

Percayalah, berotot itu sexy kok. Sekali lagi ya jangan bayangkan berotot itu seperti bodybuilders. Salah satu cewek berotot yang gue bilang sexy itu Kaley Cuoco, pemeran Penny di The Big Bang Theory. Gak keliatan banget kan kalo dia berotot? Ya karena gak dikencengin aja otot2nya hahaha

Kaley Cuoco

=/\= @fxmario out =/\=

Advertisements

Sakit? Berhenti dulu!

Ini hari ke-3 gue ngerasain badan gue gak enak. Pegel-pegel dan kerongkongan gue gatel dan gak enak pas nelen makanan. Mungkin karena perubahan cuaca, mulai banyak ujan dekat-dekat Imlek yang jadi penyebabnya. Kondisi kaya gini gak enak banget buat latihan. Biasanya gue menjadikan hari-hari pas gue lagi sakit sebagai hari istirahat. Gak latihan sama sekali. Freeletics adalah latian yang sangat tinggi intensitasnya. 10 menit latihan aja keringetnya bisa sampe 30 menit baru ilang. Karena intensitas tinggi ini, makanya waktu sakit gak disarankan buat latihan. Logika gue begini, saat latihan, badan akan sedikit dirusak oleh latihan yang kita jalankan. Dengan nutrisi yang baik dan istirahat yang cukup, badan akan melakukan pemulihan sehingga kita bisa menjadi lebih kuat. Nah saat sakit begini, tubuh akan lebih berusaha melawan penyakit di badan biar sembuh. Kalau kita tambah beban lagi dengan olahraga, proses penyembuhannya akan berlangsung lebih lama. Bukannya tambah kuat, badan kita malah akan lebih lemas. Kita gak akan dapat tujuan kebugaran yang kita mau kalau kita latian lagi sakit gini. Gak usah maksain diri.

Padahal gue juga gatel sih liat latian yang harus gue selesaikan minggu ini. Masih ada 2 latian lagi yang harus gue selesaikan. Uranos dan Artemis. Latian yang banyak burpees dan pull ups nya 😦 . Tapi ya gitu, gue harus bisa mengesampingkan ego sejenak biar bisa sembuh dulu dari sakit ini.

Coach

Biasanya kalo sakit gini, gue memanfaatkannya buat “libur” dari diet gue. Cheating dan makan-makanan yang gue suka yang biasanya gue hindari saat diet. Namanya juga lagi sakit ya, sekali-sekali menghibur diri pake makanan yang menyenangkan lah.  Beberapa hari makan yang gak sesuai kaidah diet gak akan berbahaya kok. Tapi nanti setelah sembuh ya balik diet lagi.

Mungkin akan ada yang menyarankan lo buat olahraga aja pas sakit, dengan berkeringat katanya badan akan terasa lebih enak. Gue sih gak menyarankan buat hal itu ya. Sekali lagi, kalo lagi sakit, apapun keluhannya, sembuh dulu aja. Ke dokter kalo perlu. Setelah sehat masih banyak waktu kok buat mengejar ketinggalan saat kita lagi sakit.

Mungkin ada juga yang nyinyir, udah latian kok masih bisa sakit? Ya masih bisa lah. Lo kira dengan olahraga lo jadi kebal penyakit? Ya enggak. Tapi kalo badan lo sehat, pemulihan saat sakit itu biasanya berlangsung lebih cepat dibanding orang yang gak pernah olahraga.

Gue udah merasakan ini beberapa kali, karena istirahatnya lumayan lama, pas balik latihan saat udah sehat, badan biasanya lebih bertenaga buat menjalankan latian. Gue yakin, peningkatan fisik yang kita rasakan saat nunggu sembuh dulu baru latihan akan lebih besar daripada kita maksain latihan pas sakit. Gue yakin semua orang mau sehat dengan berolahraga. Jadi tunggu bentar deh ya!

Lagian, gak enak kan latian kalo lagi sakit?

 

=/\= @fxmario out =/\=

Live Fit and Prosper

Lo inget kan, pas jaman  sekolah / kuliah pasti ada anak yang dipanggil “gendut”, karena emang badannya paling berat dibanding teman2 yang lain? Iya itu gue…

Sampe jaman kuliah S1, gue masih dipanggil gendut sama temen2 gue. Yah gimana gak gendut? Gak pernah olahraga, gak suka olahraga2 permainan macam basket, sepakbola, futsal (eh jaman gue kuliah belom ada futsal) dll.  Paling parah ya waktu gue ngelanjutin kuliah S2. Kuliah malem, sering bergadang buat ngerjain paper. Makan junk food tengah malem karena udah gak ada pilihan makanan lain. Minum kopi 3 in 1 yang banyak gula. Jadilah gue membengkak banget…

Kurang lebih kayak gini lah bentuknya gue saat itu… Tembem banget ye? :pImage

 

Nah, yang bikin gue kaget adalah, ketika gue medical check up, kolestrol gue udah tinggi diatas batas normal. Solusi dari dokter saat itu juga Cuma disuruh diet dan olahraga. Gue cuma bisa nyengir doang saat itu.

Tapi gue mikir.. Saat itu gue lagi mempersiapkan pernikahan gue.. Kalo gue udah kolestrol tinggi dan resiko kena penyakit jantung, istri gue bisa jadi janda muda dong…

Mulai lah gue berolahraga dan diet walau masih berantakan..

Nah, setelah beberapa tahun gue menjalani itu, dan udah mulai konsisten.. Gue mau coba2 nulis blog tentang perjalanan gue biar hidup lebih sehat.. Yah dan juga karena gue kerja di perusahaan Perencana Keuangan Independen, jadilah akan ada beberapa topik tentang keuangan…

 

Selamat Menikmati…